888 Review

Pengalaman Pertama Derma Darah

Penulis : Fatin Farhanah Masa : 9:56 PM Comments : 10 Labels :
Aku masuk tempat derma darah. Bau ala-ala klinik dan hospital menyapa hidung tapi takpe aku dah biasa. Bukan ke dulu cita-cita aku nak jadi doktor. Jadi bau-bauan tu dah macam perfume dah. Small the pieces punya bau. Boleh handle punya. Pada mulanya aku masuk berdua dan sampai ke akhirnya pun actually kami tetap berdua. Cumanya di pertengahan jalan, kawan aku kecundang. Kecundang di pit stop pemeriksaan darah. Kali ni darah dia rendah sangat. Kali yang lepas darah dia pekat sangat. Kalau tak pekat, cair. Kalau tak cair, pekat. Macam tu lah situasinya selama 4 kali pemeriksaan darah sejak tingkatan 6 bawah lagi. Itu apa yang aku faham dari penyampaian dia la. Takde auta-auta meyhhh.

Ok ok, dah start ke laut nampaknya. Kembali ke daratan semula. Berbalik kepada cerita derma darah tadi. Selepas di uji darah aku, di ukur tahap ke-nervousan jantung aku dan sebagainya akhirnya aku berjaya ke stage terakhir. Yeyyyy untuk aku. Excited ok dapat derma darah. Macam jakun pun ada. Macam tak sabar pun ye juga. Tak sabar nak cepat balik. Aku rasa ngantuk gila babeng masa tu. Tengok-tengok jam " Hmmm dah pukul 2. Patut la ngantuknya terasa ". Sabar jela. Tak lama lepas aku berkira-kira untuk lelapkan mata barang sejenak, aku di panggil sebab ada satu tempat kosong tapi aku tak nak. Kawan aku dah cuak. Dia ingat aku buat hal. Tetiba taknak derma darah ke budak ni? getus hati kecilnya hahaha. Ayat tu aku reka je. Tak tahu pun dia kata macam tu ke tak tapi yang pasti muka dia memang tak dapat disorok cuaknya tu. Nampak sangat aku macam trouble maker. Sentap! Dia tanya " Apasal? " Aku jawab " Aku taknak dekat situ nanti dia cucuk tangan kanan aku. Macam mana aku nak menulis nanti " Aku menerangkan padanya satu-satu agar dia mengerti dan tertanya dia mengerti dan menarik nafas lega. Hmmm nak kata aku pencetus masalah la tu tadi kan kalau aku kata aku tak jadi derma darah?! Marah aku padanya tapi dalam hati saja la. Lat beberapa minit kemudian selepas terlentok atas bahu kawan aku maka aku dah nampak dah tempat yang harus aku tuju. Selaju mungkin aku ke situ. Takut ada yang ambik. Hmmmm nak tunjuk gambar, usb tak boleh baca pula. kalau tak, lagi jelas gambaran yang aku akan bagi kepada readers tersayang. Muah! Hahaha.

Lepas dapat port yang sesuai dengan kehendak hati aku, aku pun keluarkan lah darah aku. Wah ayat! Aku pun keluarkan darah aku tau. Takboleh blah! Padahal nurse yang dekat situ yang buat. Cerita mesti nak ada unsur gebang. Menyampah sangat. Selepas cukup 420 ml, aku relax lebih kurang 5 minit dekat kerusi tu and memang tu prosuder dia. Yela, takut karang pengsan pula lepas darah kena amik bingkas bangun. Then aku pergi amik air 100 plus, roti, biskut and air milo. Tu la namanya rezeki penderma darah Bhahaha. Kalau dekat luar, total up semua makanan dan minum tadi, mahu kena cas dekat 5 ringgit. Tengok! Nampak tak betapa kroniknya mentaliti generasi subsidi. Berkira sangat.

Oh! apa pula citer kawan aku tu ye? Ni cerita dia. Dia kan tak boleh derma darah, jadi aku telah lantik dia menjadi fotografer tak bergaji aku. Dia la yang di tugaskan mengambil gambar-gambar aku sepanjang sesi derma darah tu. Walaupun mulut dia tak henti-henti mengata aku GEDIK! tapi dia snap juga segala posing aku. Terharu sangat :') Sebab terharu sangat, aku rasa nak menghargai hasil karya dia dengan berkongsi segala picha yang dia snap di sini. Namun apa kan daya, usb aku tak dapat baca memory card handphone pula. Kawan, lain entry saja lah aku kongsikan gambar itu ye?

Cara Nak Dapatkan Dean List

Penulis : Fatin Farhanah Masa : 9:14 AM Comments : 3 Labels :
Ingat lagi dalam entry lepas, Petua Kurus Cara murah ( klik sini ) saya ada kata nak berkongsi cara untuk menyenaraikan diri dalam dean list? Memandangkan dalam salah satu search keyword ke blog  saya adalah CARA DAPAT DEAN LIST .... tetiba rasa bersalah pula bila orang buat search dan dah masuk page saya tapi kecewa sebab tak dapat apa yang dia nak. So, here we go bebeyh!

Macam mana cara nak dapatkan anugerah Dekan?

Sebenarnya ada banyak je cara nak dapatkan dekan ni. Pertama mesti la ada niat. Niat yang tegas, jitu dan mantopppp. Apa yang kita nak buatkan berdasarkan niat, betulkan. Tapi cukup ke dengan sekadar berniat je? Mana la nak cukup awak. Benda ni ibarat kita berniat dan berkeinginan untuk makan tapi takde effort pun nak dapatkan makanan. Memang lapar sampai ke tua la kau. Kesimpulannya, selepas niat mestilah disusuli dengan usaha. Usaha itu kan tangga kejayaan. Ayat popu sejak darjah rendah-rendah lagi.

Usaha yang macam mana yang kita kena buat?

Ehem .... usaha macam ... sebelum ke kelas belajar sendiri dulu. Cuba amik tahu apa yang bakal kita belajar. Kiranya kita a step forward la dari cikgu-cikgu dan pensyarah-pensyarah dan rakan-rakan lain. Bukan niat nak riak atau berlagak cumanya masuk kelas nanti dah senang. Takde la blur-blur burung kasawari. Bila lecturer atau cikgu tanya faham ke tak? Dengan yakin dan tegas kata FAHAMMMM ...! Tapi bila di ajukan soalan, masing-masing tunduk kepala. Kalau badan tu boleh masuk bawah meja, mesti nak sumbat badan ke bawah meja tu. Ini ada satu peringatan! Biasanya bila kita tahu banyak pasal tajuk-tajuk pada hari tu mesti ada je ayat-ayat nak nganjing macam Fuyooo dah study sioooottttt. Tu bukan apa, mereka sekadar kagum. Jangan sikit pun rasa tersindir. Okeyh? Boleh?

  Seterusnya, nak dapat dekan kena la berkawan dengan penerima anugerah dekan atau bahasa ringkasnya carilah mentor yang bersesuaian dengan aim kita. Macam kalau nak kaya dan berjaya, kena la bermentorkan orang yang kaya dan berjaya juga. Takkan la nak kaya dan berjaya tapi berkawan dengan orang yang takde wawasan. Nanti dengan kita-kita yang berwawasan ni sekali terjebak dengan situasi yang tak berwawasan diorang. Tapi jangan la pinggirkan kawan-kawan yang tak dekan pula. Sesungguhnya mereka pun mahukan anugerah dekan seperti kita juga. Belajar sama-sama. Berkongsi ilmu tu berkat. Dapat pahala lagi.

  Usaha lain seperti banyakkan membaca buku-buku ilmiah lain atau apa-apa je artikel yang penuh dengan ilmu. Jangan fikir kalau kita budak sains, kita tak perlu amik tahu pasal akaun, pasal bahasa, pasal seni, pasal masakan. Jangan fikir macam tu sebab dalam sains tu sendiri ada seni. Dalam masakan tu sendiri ada sains. Misalnya, asam jawa rasanya masam dan setiap yang masam tu ada asid jadi berapa kuantitinya yang perlu kita guna. Haaa nampak? Lepas tu, walaupun kita budak sains, kalau kita berniaga nak kena buka akaun jadi ilmu pasal perakaunan tu penting untuk kita kuasai.

  Yang paling penting kena berani bertanya. Jangan asyik nak maintain kecuuuuttt aje. Tak remaja la asyik nak kecut macam asam kecut.

  Perkara lain yang penting juga terutamanya kepada yang islam ialah berdoa dan bertawakal. Dah lepas berusaha, kena la berdoa dan bertawakal. Kalau rajin tulis matlamat yang kita nak capai. Bukan satu bukan dua tapi 101. Kalau matlamat cuma satu, keinginan tak kuat, macam mana kita nak jadi manusia hebat. Kita takde alasan kukuh untuk meminta dengan Allah. Oh! ada hubungan yang baik sesama makhluk juga boleh menjadi kunci untuk dapat dekan. Nampak mudah tapi mencabar juga. Bila kita baik dengan sesama kita, ilmu yang nak masuk pun seperti air terjun Niagara. Laju je. In shaa Allah Dekan la tu tak lama lagi hehe. Aminnn ...

  Akhir kata, takde siapa pun yang boleh ubah nasib kita melainkan kita sendiri dan memetik kata-kata seorang kawan yang selalu dalam senarai dekan " Takde dalam mana-mana buku pun yang kata hanya yang bijak yang layak dapat dekan. Yang layak dapat Dekan adalah yang kuat berusaha dan yang tahu apa dia nak ". Renung-renungkan. Selamat beramal :)

Petua kurus cara murah

Penulis : Fatin Farhanah Masa : 6:08 PM Comments : 7 Labels :
Ehem, sejak ada tekad dalam hati nak kecik kan badan, aku macam menjadi terlalu peka dengan petua-petua yang mampu mendorong aku menuju ke arah fokus utama aku iaitu kurus selain nak menempatkan diri dalam dean list. Pasal cara-cara nak dapat dean list tu kita cerita kemudian apa yang aku akan buat dan bakal praktikkan. Tapi ... Aku nampak seperti terlalu obses untuk langsing ke?


Baiklah, berbalik kepada petua nak kurus tapi tak keluarkan kos yang banyak. Aku pasti student-student seperti aku yang tak banyak duit dan masih mengharapkan dana PaMa dan bantuan PTPTN boleh tersenyum lega dengan petua yang bakal aku kongsi ni. Selain petua yang aku kongsikan malam semalam ( klik sini ) 'Hmmmm rupa-rupanya masih wujud benda yang murah atas muka bumi ni' getus hati aku.

Ok, cara-caranya ialah ...... :-

1. Minum air limau nipis/ teh cina/ air asam jawa. Tiga-tiga jenis air ni boleh membantu turunkan berat badan. Selain tu bahan-bahannya pun senang didapati di dapur rumah ibu. Air-air ni hendaklah diambil selepas lunch atau dinner. Ingat tau .... SELEPAS lunch atau dinner. SELEPAS tau! Kalau sebelum makan korang minum, cukup seminggu mendapat la korang. Mendapat gastrik. Then, buat la senaman ringan iskit-sikit macam sapu bilik tidur yang dah lama tak bersapu ke. Contoh! Buat dalam 30 hari. In shaa Allah berat akan turun :)

2. Amalkan diet arnab. Diet arnab tu macam mana? Banyakkan makan sayur-sayuran dan buah-buahan. Sebab dua jenis makanan ni ada banyak vitamin, mineral, serat dan kandungan lemak pun tak banyak. Selain tu mudah didapati atas meja dapur ibu and boleh dijumpai dalam peti ice yang abah beli.


3. Jangan timbang berat badan tiap-tiap hari. Takut tak nampak perubahan. Timbang la seminggu sekali ke. Dua minggu sekali ke. Haaaa baru nampak perubahan ketara berat minggu lepas dengan berat minggu ni.

4. Jangan timbang berat lepas minum air, mungkin korang akan berputus asa untuk terus jadi langsing.

Baiklah, sekian saja perkongsian petua dari aku untuk korang semua. Sumber petua daripada majalah Fesyen Hijab. Tapi ayat olahan aku sendiri. Wink!wink!

Apa yang patut kita yang dipanggil GEMUK ni buat?

Penulis : Fatin Farhanah Masa : 11:08 PM Comments : 4 Labels :
"Gemuk"
"Buncit"
"Boyak"
"Debab"



Adalah panggilan yang sinonim dengan orang-orang gemuk. Wowowo, lex luh, lex luh jangan cepat melatah kepada yang berkenaan sebab ni bukan entry yang menghina golongan-golongan seperti kamu (yang gemuk). In fact, aku pun dah start orang panggil gemuk. Grrrr.

Sebenarnya panggilan gemuk tu bukan panggilan yang sangat best ye kawan-kawan. Panggilan tu hanya berfungsi menjatuhkan self-confident dan mampu juga meletakkan self-esteem di carta paling bawah. 

Jadi, apa yang patut kita buat wahai rakan-rakan yang senasib denganku?

1. Jadikan segala panggilan yang tak best di dengar tu sebagai pembakar sangat. Kalau nak pembakar semangat mesti kena ada kata-kata semangatkan? Jadi, katakan kepada diri sendiri ayat ni, semat dalam hati sampai benar-benar berjaya jadi kurus. " Ooooo panggil aku gemuk ye. Tengok la nanti bila aku kurus, akanku pastikan segala kosa kata dan perbendaharaan kata dalam kamus brain ko hilang, huh! ". Ok? Boleh buat? Good! Daebak!

2. Ambil sarapan pagi. Sarapan tu sangat penting okeyh! Pernah dengar breakfast like a king? Haaa tu maksudnya kita digalakkan makan dengan banyak pada waktu pagi. Makan macam raja la katakan... Raja dalam cerita dongeng makanan dia penuh satu meja. Padahal makan seorang diri je.

3. Makan tengahari pula yang sedang-sedang saja. Lunch like a prince. Ambik nasi separuh, lauk sikit and sayur menimbun. Putera raja tak makan banyak-banyak. Nanti susah nak maintain 6pack.

4. Masa makan malam pula.... makan la seperti seorang pengemis. Tahu pengemis makan macam mana? Dia makan sikit je. Kadang-kadang tak makan langsung. Kepada kita yang berada ni, maksud makan seperti pengemis disini ialah makan ala kadar je. Buat alas perut supaya tak terlalu lapar untuk sampai ke breakfast semula. Boleh la makan sup ke, kuew tiaw goreng ke, roti, biskut cicah milo ke asalkan tak bermewah-mewah. Ingat! Kita cuma boleh bermewah-mewah masa sarapan je! Tau!

5. Kurangkan pengambilan makanan yang mampu mendorong kita untuk menjadi semakin kembang. Contohnya makan burger bakar abang burn tiap-tiap malam sekitar pukul 12 malam dan lepas kenyang terus tido. 

6. Walaupun kita dah terbiasa makan pukul 12 tengahari tapi if hari tu dah pukul 12 pun kita tak rasa lapar. Eh! Kagum pula rasanya. Jangan makan! Makan bila rasa lapar. Lapar yang kronik tau. Kalau lapar yang manja-manja tu boo layan. Nafsu semua tu. Aku jadi gemuk sebab pergi layan lapar yang manja-manja tu lah.

7. Kalau rasa lapar, jangan terus capai makanan. Seeloknya pergi minum air barang segelas atau mai secawan! Kerana bila badan kita kekurangan air, badan akan hantar hint ke otak yang kita rasa lapar tapi tu semua isyarat mengauta je tu. Namun begitu, lepas 10 minit minum air tetap juga tak hilang rasa lapar, maknanya korang memang kena isi perut yang kosong tu segera sebelum diserang penyakit bernama gastrik.

8. Banyakkan minum air masak/mineral/suam. Setiap 25kg berat bersamaan 1.5 liter air sehari. Kalau dah berat tu 50 kg memang kena minum air 3 liter sehari aaa citer dia.

9. Follow lah insta, twitter atau facebook orang-orang yang boleh bagi kita inspirasi untuk kembali langsing lagi menawan.

Aku buat macam ni dah 2 minggu, dapat la tengok penurunan sebanyak 2kg. Tu belum lagi aku mengaktifkan diri dengan aktiviti yang dipanggil aerobik. Fuh! Semangat betul aku nak kurus.




Hari first belajar mandarin part 3

Penulis : Fatin Farhanah Masa : 11:43 PM Comments : 0 Labels :
Diam tak diam dah nak genap 2 minggu rupanya aku jadi anak perantau. Ecececeh! Perantau la sangatkan tapi takpe, tu bukan pointnya. Main story-mory-nya ialah HARI FIRST BELAJAR MANDARIN PART 3.Hmmmm apa yang gempar sangat dengan hari first belajar mandarin di semester ke-3 ni? Apa? Apa? Haaaa... dia punya gempar memang super duper senoir gempar.


  1. Lecturer kitorang dah bertukar. Jadi apa yang gempar sangatkan dengan pertukaran lecturer ni? Ok, relax... relax bro, relax. Yang gemparnya sebab dia dah ngajar kitorang 2 sem dan kitorang rasa sangat selesa dengan dia dan dia sangat best. Jadi kitorang mengharapkan masih dia yang mengajar kitorang subjek ni untuk sem last kitorang ambik bahasa asing namun hanya tinggal harapan sahaja lah nampaknya. Macam satu kehilangan yang besar okeyh bila dapat tahu dia tak lagi mengajar kami :'(. Satu kelas macam nak protes bila dapat tahu dia bukan lagi lecturer mandarin kitorang.
  2. Dah la lecturer baru macam tersangat la 'happening' sampai kitorang jadi pening. Belajar mandarin dah macam belajar kungfu. Seriously! Ops! dah start buat ayat tak puas hati dengan lecturer baru dah ni. Moga-moga ilmu aku hari ni diberkati. 
  3. Lepas tu kan, lepas tu kan mandarin ni adalah subjek last dalam jadual hari last kitorang belajar minggu ni. Maksudnya lepas hari Khamis kitorang dah takde kelas dan Jumaat tu dah start boleh buat aktiviti best. Bhahaha. Best juga kadang-kadang. Tapi yang tak best, jadual hari Khamis tersangat lah pack ya ampuuuunnnn. Dari seawal 8 pagi sampai la selewat 10 malam baru kelas kitorang settle dalam erti kata sebenar. Rasa langsung tak boleh adapt subjek last dalam jadual hari Khamis kitorang; mandarin, tapi digagahkan juga. Serious penat. Hmmmm :(
Hari ni hari first belajar mandarin dengan lecturer baru dan cara dia mengajar tersangatla seperti langit dan bumi dari lecturer past 2 sem. Tapi takpe, nak complaint pun tak boleh. Redha jela. Nanti nak menimba ilmu dari dia juga. Semoga kami dapat A+ mandarin sem ni. Nite olls :)

Perginya Maryam

Penulis : Fatin Farhanah Masa : 12:51 PM Comments : 0 Labels :

Inginku kisahkan kepada mu mengenai seseorang. Seseorang yang ku tak bisa hidup tanpa dirinya. Kedengaran cliche bukan? Seperti ayat novel lagaknya namun itulah hakikatnya. Hakikat yang terpaksa ku tanggung dan terpaksa ku hadapi. Hakikat yang seharusnya kamu tahu bahawa aku benar-benar terluka dengan pemergiannya. Pemergiannya benar-benar memberi impak kepada diriku dan rutin harianku. Pemergiannya menjadikan aku yang dulunya ceria berubah menjadi murung. Semua ini tidak akan berlaku andai aku tidak mengabaikannya. Aku terlalu kuat bekerja hinggakan tiada masa untuk diluangkan bersamanya. 
 
Kisah kami bermula seperti biasa. Normal. Berkenalan, jatuh cinta, declare dan jadi pasangan kekasih. Di permulaannya, aku sentiasa luangkan masa bersamanya. Makan bersama-sama. Beriadah bersama-sama sambil melihat awan dan bangunan pencakar langit. Indah saat-saat itu. Seringkali aku tersenyum sendiri apabila terkenangkan semuanya.
 
Namun, kerana sifat workhaholic aku, aku kehilangannya. Kerana terlalu tekun bekerja, aku melupakan momen indah antara aku dan dia. Momen indah dimana dia sediakan coffee untukku. Momen indah dimana aku mengajarnya yang 'kosong' mengenai muzik untuk bermain gitar. Ternyata dia jenis yang cepat tangkap. Aku senang. Momen indah dimana dia layankan saja keinginanku berlawan game football dengannya. Aku tak sangka dia agak hebat bermain. Ada satu malam tu, sebelum tragedi itu, aku mengajaknya keluar dinner. Bukan dinner yang biasa-biasa tapi yang agak 'luar biasa'. Dinner yang orang putih biasa panggil candle light dinner. Di bawah langit, bertemankan cahaya lilin, ditambah dengan suasana yang sweet, aku berjaya menimbulkan keadaan romantik. Khas untuk dia. Ketika itu aku sediakan satu kejutan untuknya dan ternyata dia benar-benar terasa surprisenya. Aku menghadiahkannya sebentuk cincin dan mengungkap kalimah keramat I LOVE YOU kepadanya sebagai tanda cintaku yang tidah berbelah-bahagi kepadanya. Aku kira itu yang dinamakan cinta yang tidak berbelah-bahagi tapi telahanku ternyata meleset. Dia tidak fikir begitu. Padanya cinta yang tidak berbelah-bahagi itu ialah sentiasa ada waktu untuk diluangkan bersama walau sesibuk mana sekalipun. Dia sedar perubahan diriku. Aku mulai jarang luangkan masa bersamanya. Aku jadi lupa seketika mengenai dia. Mengenai kami.

Satu hari, dia datang berjumpaku dan kami bertengkar kerana dia seolah mempertikaikan kesungguhan aku  untuk bekerja hingga mengabaikannya. Kelakianku tercabar. Egoku lebih tinggi dari KLCC ketika itu. Aku mempertahankan tindakanku. Dia kecewa lalu berlalu pergi. Apabila melihat dia mulai berpaling dan melangkah, aku sedar yang aku bakal kehilangannya. Aku cuba dapatkannya. Aku kejar dia. Dalam masa yang sama aku terlihat sebuah kereta sedang meluncur laju. Aku  cuba menahannya untuk terus melangkah dari melintas jalan namun segalanya terlambat. Pelanggaran yang kuat membuatkan dia tercampak. Di depan mataku dia dilanggar. Aku tergamam. Mata ini menjadi saksi tragedi itu. Aku bingkas menuju ke arahnya. Memanggil namanya berulang kali dan menjerit meminta tolong. Mujur saja orang yang melanggarnya itu jenis bertanggungjawab. Dia telah membawa Maryam ke hospital.

Ye, nama gadis itu ialah Maryam. Sesampai di hospital, Maryam telah dikejarkan ke unit kecemasan. Namun kerana kecederaan yang teruk di kepala dan hentakan yang kuat di bahagian dada, doktor tidak dapat berbuat apa-apa yang lanjut. Doktor hanya mampu memintaku untuk meredhakan segalanya. Aku tidak boleh menerima hakikat itu. Aku jadi berang. Akal warasku entah terbang ke mana. Aku mempersoalkan tugas seorang doktor dan berlakulah pertengkaran kecil antara aku dan doktor itu. Aku sebenarnya bukan marah kepada doktor itu. Aku marah kepada diriku. Marah kepada diriku kerana di akhir hayat Maryam, bukan momen indah yang ku hadiahkan kepadanya. Aku hanya ingin 1 saja peluang untuk mencipta kenangan terindah dengannya namun aku tahu itu mustahil. Kini, dia telah tiada. Maryam aku telah pergi. Pergi bersama cintanya. Pergi dengan meninggalkan rasa penyesalan yang tidak berpenghujung terhadap diriku. 

Sekarang, yang tinggal untukku hanyalah kenangan. Oleh itu, aku ingin mengabadikan kisah cinta kami dalam bentuk lagu yang ku judulkan sebagai "MARYAM".
 
 
 
 
p/s : Kalau sudi, klik la button G+ di bawah tu ye. TQ :)